Followers

Isnin, 20 Disember 2010

Kau Pun Jua Ratuku

Luahan hatiku ini khusus buat isteri tercinta. Bacalah sayang dan hayatilah. Semuga bait-bait ayat yang ku gubah ini mampu menyelam dalam ke dasar hatimu. Terimalah semuanya dengan hati terbuka kerana segalanya sudah terpatri di sini. Sesungguhnya aku tidak bijak mempamer gerak laku menyayangi dan mencintai. Tetapi, itu bukan bererti aku tidak mengasihi…

Sayang,
Cepu akalku ini benar-benar diasak kehairanan kerana saban malam,lewat akhir ini kau sering sahaja meninggalkan posisimu di ranjang peraduan setiap kali menjengah detik lewat malam. Terjagaku dari lena, hangat badanmu itu ingin kurasa namun sering benar aku dibungkus dingin sendirian lantaran hembusan kipas angin yang tidak dimatikan. Kau tiada di sisi. Di manakah kau berada sayang?

Cahaya kelam terpasang di penjuru kamar begitu menyilaukan mata yang baru sahaja terpisah dari kelopaknya. Kuamati susuk indah itu dan ternyata, ianya milik isteriku tercinta. Kehairanan mula menguasai diri…berselirat dan membentuk puing-puing pertanyaan yang mengasak di dalam benakku ini. Apa yang sedang kau kerjakan? Begitu kau dilambung keasyikan hingga terlupakan aku, suamimu yang sedang kedinginan di ranjang ini?.

Manisku,
Saat menatap nota luahan hatimu lewat petang itu, hatiku libang libu dengan pelbagai rasa. Mujur juga kau tiada di sini kerana belum pulang dari menghantar cahaya mata kita dari menghadiri jemputan hari lahir teman mereka. Jika tidak, tentu kau sudah melihat sedikit kelemahanku yang dihurung rasa keharuan. Walaupun air mata yang sinonim dengan senjata wanita itu tidak sampai menitis namun sempat juga ia bergenang di kelopaknya kerana hatiku dijerut rasa. Mungkin juga kerana datangnya kesedaran yang selama ini tidak pernah kuambil kira.

Sayangku,
Dari dasar hatiku yang paling dalam, ku mohon seribu kemaafan darimu andai perlakuan remehku yang keterlaluan menyakitkan hatimu selama ini. Sungguh, kusangkakan ianya tidak menjadi hal antara kita berdua namun siapa menduga, sikap lewa ku itu benar-benar membuatkan kau memendam rasa. Abang berjanji, semua cawan yang telah dihabisi airnya akan kubawa ke dapur dan ku cuci sendiri. Sayang tidak perlu bimbang lagi kerana abang juga telah memutuskan untuk melanggan astro beyond yang membolehkan abang merakam semua perlawanan bolasepak dan menontonnya kemudian nanti. Tidak akan ada lagi sebarang unsur gila kuasa atau sebagainya. Bagaimana sayang?

Isteriku,
Terukir senyuman di bibirku ini saat membaca lelucon yang boleh kutafsirkan sebagai mengumpat itu. Hmm…diam-diam ubi,ya?. Dapat kubayangkan senyuman mengena yang tercorak pada wajahmu dikala aku benar-benar gigil sewaktu mengeluar isi dompet. Ah, benggali berjambang itu. Tidak ingin kutatap wajahnya lagi. Dibenakku ini hanya terbayang kisah-kisah aib isteri yang terpaksa membayar harga barangan yang dibelinya dengan maruah diri mereka. Nauzubillah! Kerana itu tanpa tangguh, hutangmu itu kulangsaikan semuanya.

Terlanjur bercerita tentang langsir baru, bolehkah kau bersabar sedikit sayang? Bukankah kita masih dalam membaikpulih kediaman syurga dunia kita ini? Apabila sudah lengkap semuanya, akan kubawa dirimu itu memilih fabric bermutu di The Jakel atau di Harisons. Pilih saja semahumu kerana waktu itu,aku tidak akan berkira lagi. Semuanya demi rumahku syurgaku…
Atau kau teringin membeli belah di SSF Curtain? Atau Euro Moda? Namakan saja…

Buah hatiku,
Sayang, bukan niatku untuk berkira denganmu. Tidak sekali-kali! Kau isteriku yang kusayangi. Sudah sembilan tahun pernikahan kita, aku sudah jadi selesa berfungsi sebagai bendahari sementelah lagi bidang kerjaku dengan syarikat kewangan. Sayang, sebenarnya aku ingin merahsiakan perkara ini sebagai hadiah ulang tahun perkahwinan kita namun setelah membaca luahan hati di diarimu itu, terpaksalah berita ini kubongkarkan.

Aku sudah mendaftarkan nama kita berdua untuk kunjungan ke bumi suci Mekah. Jika lorong rezeki semakin lapang, kau dan aku dijemput Allah sebagai tetamunya hujung tahun hadapan. Bagai ternampak-nampak lambaian kaabah itu, sayang. Kerana itu, kita perlu lebih berhemat dalam berbelanja. Tidak boleh lagi sebarangan mencurah wang pada minat membacamu itu. Aku punya jalan lebih baik. Apa kata, setiap hujung minggu kita habiskan masa dengan anak-anak berkunjung ke perpustakaan negara? Luahkan rasa terujamu pada buku-buku di sana nanti. Walaupun aku bimbang kau enggan pulang, tetapi tidak mengapa. Kali ini, peluang itu keberikan untuk mu. Bacalah sepuas hati.

O…rupa-rupanya kau sudah tidak berfikir panjang, ya?. Berapa banyak novel yang telah kau beli dengan wang yang kuberikan tempohari? Pasti selepas ini, kau akan tenggelam dalam dunia penulis-penulis itu sehingga tidak mempedulikan aku lagi. Aku juga ingin diulit begitu hingga kau lupakan yang lain. Seperti kau menguliti buku-buku itu sepanjang hari.

Manisku,
Benar sekali rungutanmu itu. Aku seperti sudah lupa bahawa akulah dulu yang beria-ia mendorongmu untuk mendapatkan lesen kenderaan. Tujuannya agar mudah urusan seharian isteriku ini. Juga terjamin keselesaan anak-anak kita yang mahu ke sekolah. Tahukah kau isteriku bahawa sebenar-benarnya aku sungguh cemas saat kau bercerita tentang kereta yang hampir kau langgar itu?

Kereta sebuah boleh ku beli, isteri nan seorang di mana hendak ku tukar ganti? Maafkan abang,sayang… jika rengusan ku itu sedikit kasar dan mencalarkan hatimu. Sungguh aku tidak sengaja berbuat begitu. Perlakuan tersebut mungkin didorong oleh rasa terkejut dan bimbang. Bimbangkan keselamatanmu itu!
Kata-kata sinis yang keluar secara spontan itu umpama menutup rasa bimbangku. Aku tahu, kau sudah cekap memandu. Jika tidak, mana mungkin aku berani melepaskan dikau pergi ke toko buku pilihanmu itu sendirian. Sudahlah jauh dari rumah, ditambah pula dengan kesesakan jalanraya. Jangan kecil hati,sayang…

Isteriku,

Dalam banyak-banyak catatan harianmu, perkara inilah yang mahu aku sentuh dalam-dalam. Aku mahu kau menghayatinya sepenuh hati, sepenuh jiwa dan raga. Sematkan di dalam kalbu, apa yang ingin kucoretkan ini.

Perkongsian hidup ini bermula dengan rasa cinta dan kasih sesama kita. Bukan dari kehendak orang tua atau sebagainya. Aku pilih dirimu sebagai suri hidupku, pelengkap rasa kekurangan seorang lelaki juga insan terpilih yang melahirkan zuriat untukku. Kenapa perlu ada ragu antara kita? Aku menyayangi dirimu sejak hari pertama kita diijabkabulkan. Bukan…bukan hari itu tetapi sejak kita bertemu buat pertama kalinya. Kasihku ini telah kau tawan. Hatiku ini telah kau curi. Ijab dan Kabul itu pelengkap bagi kita menterjemahkan rasa cinta. Hingga tiba saat ini, hanya kau lah ratu hatiku...

Sayang, benar seperti yang kau lihat. Aku seperti gembira dengan kehadiran bekas tunanganku ketika majlis pertunangan Imah dahulu. Benar sekali dan…cuma itu. Tidak pernah terdetik walau sekelumit dalam akalku ini untuk mengganti kasih. Itu cerita lalu, zaman sebelum aku belum mencapai kematangan. Dia sejarah masa lalu yang telah berkubur. Kehadirannya ibarat kunjungan teman lama yang sudah terpisah sekian masa sementelah lagi dirinya itu sudahpun ada yang bertanya. Jangan ragu sayang…Hatiku yang kau curi, tidak akan kuminta kembali. Aku mahu kau terus menyimpannya sampai bila-bila kerana ianya menjadi pengikat cinta kita. Tidak perlu mengasingkan diri, sayang. Dan aku tahu, ada tangisan yang kau sembunyikan dariku. Sembilan tahun bersama, air mukamu itu telah ku hafal secukupnya!

Dan, terima kasih juga dengan luahan hatimu itu. Tentang dirimu yang setia berkasih pada yang satu. Perempuan kaberet? Tak mungkin sebegitu sinis pandanganku hari itu? Apa kata, kau tukarkannya dengan renungan makrifat? Haha…sebetulnya, aku benar-benar cemburu dan ingin menyelongkar perasaan sebenarmu terhadap si dia bekas kekasihmu itu. Kerana itulah, dirimu itu kurenung tidak berkelip. Aku mahu meneliti setiap corak perubahan air muka yang boleh kusifatkan sebagai ‘kasih kembali berbunga’. Tetapi ternyata, aku gagal menemukannya…

Isteriku tercinta,
Buat pengetahuanmu, luahan hatiku ini telah kulakarkan pada malam minggu, disaat kau dan anak-anak asyik di depan televisyen mengadap drama entah apa-apa. Ketika menulis dan mencoret, sesekali singgah jua suara mersikmu itu ke telingaku ini. Membuatkan aku tersenyum sendiri diterpa rasa rindu yang tidak berpenghujung. Terlakar angan-angan untuk kuterjemahkan rasa cinta di hati. Tidak perlu tunggu malam jumaat, sayang. Selagi seseorang isteri taat pada suaminya, setiap haripun dia akan beroleh pahala. Dan aku mahu kau selalu mendapatkannya jadi, malam jumaat dan malam-malam lain akan sering kita lalui dengan kebahagian. Mencukupkan keperluan nafkah yang dituntut juga mengeratkan perasaan yang sedia terjalin antara kita. Rasa tidak sabar-sabar menghabiskan luahan hatiku ini untuk ku gamit dirimu masuk ke pelukanku. Tinggalkan saja sandiwara di televisyen itu. Berdepanlah dengan kenyataan yang aku benar-benar inginkanmu, saat ini…

My love, setiap insan di dunia ini hadir dengan seribu kelemahan. Namun, kita berusaha mempelajari sesuatu dari setiap kejadian agar kelemahan itu tidak berulang semula. Abang sedar, sayang. Abang kurang memberi perhatian pada pendidikan anak-anak dan meletakkan sepenuh kepercayaan pada sayang seorang.

Bantulah diriku ini untuk berubah. Anak-anak ibarat kain putih yang menjadi tanggungjawab kita untuk mencorakkannya. Ingatkanlah aku selalu akan tugas pentingku itu kerana sebagai manusia, mungkin aku terlalai seketika. Selepas ini, aku akan berusaha memenuhi semua jadual perjumpaan dengan guru, menghadiri mesyuarat PIBG dan yang lainnya. Kita berdua akan hadir bersama-sama. Seperti yang kau nyatakan dalan diarimu itu,

“ Perjumpaan itu untuk ibu bapa. Bukan ibu saja…” Aku sangat-sangat bersetuju dengannya!

Terima kasih sayang kerana berjaya menjadi ibu yang baik kepada anak-anak kita. Walau tanpa sepenuh bantuan dariku, kau berjaya membimbing mereka berjaya dalam pelajaran. Hari kecemerlangan itulah buktinya. Saat melihat sederetan A+ di buku rekod anak-anak, hatinya kembang dek rasa bangga. Bangga dengan kebolehan anak-anak, bangga dengan dirimu yang tidak jemu-jemu menjadi penunjuk jalan bagi mereka.

Tatkala melihat kau bersungguh-sungguh menyiapkan diri ke majlis tersebut, hatiku dipalu cemburu tidak terperi. Isteriku cantik bergaya sedondon biru, pasti ada mata-mata gatal yang tidak lepas pandang tambahan lagi tiadanya aku di sisi. Tanpa sempat berfikir, kucapai kemeja biru itu untuk kau seterika sekali kemudian beralih ke kasut kulitku. Teringin juga bergaya di pentas itu. Bagaimana rasanya,ya?

Walaupun terselit rasa kecewa kerana tidak dapat naik ke pentas mengiringi anak-anak, jauh di sudut hati, aku bersyukur kerana sekurang-kurangnya dirimu terselamat dari dipanah pandangan ramai. Dan aku pula, jika sudah berada di atas pentas itu…bimbang hadirin gagal mengesan. Yang mana satu VIP, yang mana satu suamimu ini…kerana rasaku, aku lebih jauh berketerampilan dari tetamu jempuatan itu. Kurangnya aku, kerana tidak bertali leher berbanding dif kehormat yang tie nya panjang hingga ke pusat. Lebihnya aku disebabkan perutku masih rata berotot berbanding tetamu itu yang sudahpun boroi diselaputi lemak. Jangan ketawa,sayang. Nanti malam, ku beri pengajaran cukup-cukup…

Cinta hatiku,

Cuti sekolah bermula. Aku gembira ada anak-anak yang membantu kerja seharianmu. Pandai kau mendidik mereka menjadi penyejuk hati ibu bapa. Semuga mereka akan terus begitu hingga dewasa. Aku berjanji selepas ini, aku akan berubah sedaya upaya. Tidak akan ada lagi bekas kotor di meja kaca. Tidak akan kusumbat lagi setokin busuk itu di dalam kasut. Semuanya akan kulempar ke baldi. Juga seboleh mungkin, aku akan berusaha untuk mengasingkan seluar kecilku itu (he he) dari seluar sukanku dan tidak lupa, kain pelekatku akan kulipat baik-baik. Tidak ada lagi terlepek sana-sini.

Aku juga berikrar pada diriku sendiri untuk lebih prihatin terhadap sebarang rungutan darimu. Tidak ada lagi sambil lewa atau sebagainya. Mungkin boleh kau anggap ini sebagai azam tahun baru dariku.

Sayang, aku kini mengharapkan berita gembira darimu. Kehadiran cahaya mata kita seterusnya. Seperti yang kita berdua harapkan, semuga ianya zuriat lelaki pelengkap rumahtangga. Namun, andai dikurniakan perempuan lagi aku tidak sesekali menolak. Kita tetap masih boleh mencuba. Jangan takut berdepan dengan syahid, sayang. Kerana semuanya akan dinilai di akhirat kelak. Bergembiralah dengan hadiah dari Allah itu. Aku akan sentiasa di sisimu. Andai diizinkan, ingin sekali rasanya mengongsi kesakitan sewaktu melahirkan namun apa boleh buat, hadiah itu hanya untuk wanita mithali sepertimu.

Harum rambutmu kuhidu saat menarikmu dalam dakapan. Lembut pipi mu nan gebu itu saat kulayangkan ciuman. Bibir merah merekahmu itu milikku seorang. Sekujur tubuhmu itu ditakdirkan untukku. Pesanan dariku sayang, jagalah ia hanya untukku. Lindunglah ia dari pandangan orang lain waima teman baik mu sendiri. Aku bimbang dirimu dijadikan bahan jajaan teman-temanmu itu. Andai terbuka rahsia kepada yang bukan muhrim, dosanya tetap terpalit jua. Bayangkan, seurat rambut sahaja balasannya sudah berpuluh tahun di neraka, mampukah kau bilang helaian rambut di pundak kepalamu itu? Berjaga-jaga sayang, aku ingin kita berdua berjumpa di syurga kelak tanpa perlu dihisab. Aku hanya inginkan dirimu itu sebagai isteriku di dunia mahupun di akhirat.

Terlanjur bercerita tentang diari, berhati-hati dengan anak-anak yang terbacanya. Simpanlah baik-baik, kerana mungkin aku akan terpanggil untuk melihat sekali lagi apa yang kau asyikkan setiap malam. Bersungguhan benar menulis lagaknya seperti mahu menghadiri peperiksaan. Maafkan aku untuk keterlanjuran sekali ini. Andai tidak kubaca isi hati mu yang tertulis itu, sampai sekarang mungkin aku masih belum mengesan kelemahan sendiri.

Sweetheart, selepas ini janganlah ada keraguan di antara kita. Jika ada yang tidak puas di hatimu, terus terang sahaja. Tidak perlu bersembunyi dan menangis sendiri. Luahkannya sayang, luahkan…
Sudah panjang lebar abang menulis. Kekok tetap jua terasa kerana sudah lama bakat ini tidak kuasah. Kau perlu tahu sesuatu, sayang. Sesuatu yang tidak pernah aku sebut sebelum ini. Dulu, aku benar-benar ingin menjadikan seni sebagai sumber rezeki. Maksudku, dari sudut berkarya dengan menulis novel atau cerpen. Aku juga meminati puisi. Bangku sekolah menyaksikan aku memenangi banyak peraduan menulis cerpen dan puisi. Setakat menulis sahaja kerana aku malu sekali untuk mendeklamasikannya.

Jiwaku ini sarat dengan rasa romantis malangnya tidak bijak menterjemahkannya dalam kata-kata. Itulah kelemahanku jadi, akupun mula beralih ke bidang kewangan yang mungkin lebih sesuai untuk aku yang berat berkata-kata ini. Seharian hanya mengadap computer dan berdepan dengan nombor-nombor. Namun ada ketikanya, masa senggang di pejabat ku habisi dengan melayari blog-blog sastera penulis mapan seperti Azmah Nordin dan pemuisi pujaanku Zaen Kasturi.

Cukuplah di sini sayang. Aku harap kau mengerti apa yang ingin ku sampaikan padamu. Maafkanlah diriku ini andai ada yang menyentuh kolam rasamu itu. Kau kucintai sejak dulu hingga saat ini. Dirimu itu kurindu walau bulan beralih tahun. Semuga hari mendatang membuatkan kita lebih menghargai dan menyedari akan kekurangan diri sekaligus memperbaikinya demi masa hadapan kita sekeluarga. Pasakkan sekukuhnya ayat ini dalam hatimu. Sesungguhnya, kaulah jua ratuku...

Salam sayang dan rindu dariku,
Suamimu…

TAMAT

Luahan hati ini merupakan kesinambungan dari cerpen Seksis (Diari Seorang Isteri) tempohari. Harap maklum kepada yang belum lagi membacanya…

Ahad, 12 Disember 2010

Ekspress Cinta

1
Ahmad Fazly
Aku benar-benar meradang!
Jika tidak diberi pinjam,akulah yang kedekut…akulah yang bakhil. Bila sudah diberi izin,beginilah jadinya. Seeloknya,kupekakkan sahaja telinga. Biar dia muncung,biar dia cemberut. Sekurang-kurangnya,keretaku masih elok terparkir di hadapan rumah. Sekarang,apa sudah jadi? Akibat tidak mahu digelar abang yang tidak menyayangi adiknya,wira hitamku selamat menjadi penghuni Bengkel Kereta Leong. Sungguh aku meradang!
Sudahlah minggu ini,giliran kerjaku waktu tengahari. Hendak pergi,tiada masalah…bas berlambak sebelah siang. Persoalannya sekarang,bagaimana aku mahu balik? Kalau syif sebelah malam,boleh juga pulang dengan bas pada pagi keesokannya. Bas terakhir yang melewati tol Bentong menghala ke pekan tersebut setakat pukul 12 malam sahaja sedangkan masa kerjaku tamat pada pukul 1.00 pagi. Arghhh…
Adikku itu hanya menayang muka kayunya. Langsung tiada rasa bersalah. Aku tidak peduli! Sebaik saja wang pinjaman PTPTN nya masuk,dia perlu ganti semula biaya membaiki wiraku itu. Bukan sedikit-sedikit,makan ratus juga tu…
Nampaknya,seminggu jugalah aku kena naik bas. Aduh…

Nur Nabila
Leganya hari ini,station master cuti dua hari. Lapang sedikit rasanya walaupun penumpang masih belum mahu menyurut. Sekejap saja barisan di hadapan kaunter ini sudah penuh. Hendak ke tandas pun,kena ikut giliran. Peliknya hari ini, belum sekali pun aku terasa ingin ke sana. Kalau tidak,semakin tajam jelingan station master merangkap bos ku itu,semakin terasa mahu pecah pundi-pundiku ini.
Bilalah hendak berehat?. Sejak tadi asyik menekan papan kekunci yang sudah menjadi teman baik jari jemariku…Dua tahun di sini,aku sudah jadi pakar. Tidak perlu pandang-pandang lagi,sambil bercakap saja,ulas jariku sudah tahu mana hendak dituju.
Eh,kenapa dengan lelaki ini? Sejak tadi asyik termangu-mangu. Lagaknya macam orang serba salah sahaja. Hendak beli tiket,atau tidak? Dia tidak nampakkah,barisan yang semakin memanjang di belakangnya itu? Nasib baik angin aku hari ini ada sikit baik…
****
“Cik, kalau saya nak turun di Tol Bentong,kena beli tiket penuh ke?” anak muda itu akhirnya membuka mulut. Awalnya,serba salah hendak bertanya tapi terpaksa juga.
“Ya…kena beli tiket penuh ke Kuala Lumpur. Kalau nak turun di Tol Bentong,kenapa tak naik bas berhenti-henti?” Nabila cuba memberi cadangan memandangkan ada banyak lagi pilihan untuk pemuda tersebut.
“Bukan tak mahu,tapi takut lambat. Lagipun,bas tu selalu penuh,cik. Tak ada diskaun ke untuk yang naik separuh jalan macam saya ni?” melihat gelengan kepala gadis itu,Fazly mengeluh hampa. Seketika kemudian,
“Cik,tempat duduk tengah ada? Saya tak mahu duduk belakang. Pening!”
“Maaf,dah habis. Tinggal belakang sekali atau depan sekali”terang sigadis lagi. Terdengar keluhan berat dari mulut lelaki itu. Nabila tunduk menyorok senyum. Dalam hati mula berdetik, ‘Kenapa perlu memilih sangat? Duduk di tanggapun boleh,bukan jauh pun!’.
Akhirnya tiket bertukar tangan dan Fazly menepuk dahi sendiri melihat nombor kerusi yang tertera.
No 3…depan tangga!

2
Nur Nabila
Lagi setengah jam,masa kerjaku tamat. Sudah seminggu,giliran kerjaku sebelah pagi dan esok,aku akan mula pada sebelah petang pula. Sudah seminggu juga,aku sudah ada peminat paling setia. Bukan minat padaku,tapi pada bas ekspress tempat aku mencari rezeki ini. Setiap pagi, asyik mukanya yang aku nampak,tersengih di depan kaunter ini dan ayat yang paling suka dia ucapkan,
“Tempat duduk tengah ada? Saya tak mahu duduk belakang. Pening!”.
Tetapi,memang kasihan padanya. Bukan dia sahaja yang suka duduk di kerusi bahagian tengah,penumpang lain pun sama. Tempat duduk kawasan tengah bas itu memang popular terutama bagi penumpang warga emas dari bangsa cina. Kadang-kadang,mereka tempah tiket tengah itu untuk sebulan penuh. Jadi,dalam masam kelat,tiket tempat duduk depan itu diambilnya juga selepas serik duduk di bahagian belakang. Cukuplah sekali,katanya…
Dua tiga hari kebelakangan ini,dia sudah lain sedikit. Kalau tiada orang yang beratur di belakang,sengaja dia melambat-lambatkan bayaran. Gemar pula buat aku tertunggu-tunggu. Bila wang tersebut hampir kucapai di lubang separa bulat itu,lekas-lekas di tariknya semula. Sengaja hendak bergurau senda. Kadang-kadang,datangnya awal benar…beberapa jam sebelum bas tiba. Kemudian,dia duduk di bangku depan kaunter sambil memandang tajam ke arahku yang sedang bekerja. Amboi,bukan main lagi…
Tapi…aku suka!

Ahmad Fazly
Eh,mana dia? Kenapa gadis lain pula yang menunggu di kaunter hari ini? Kenapa aku rasa hampa apabila tidak dapat memandang wajah manisnya? Lesung pipitnya yang dalam macam Preity Zinta itu nampak semakin melekuk bila dia ketawa, saat aku bercerita tentang diriku hampir muntah di tempat duduk belakang bas eskpress tempohari. Tiba-tiba rasa rindu bergelora dalam hati. Ah,parah…
Seminggu berulang-alik membeli tiket,aku jadi selesa dengannya. Sementara menunggu bas ekspress tiba,sengaja aku bersidai di palang besi depan kaunter ini. Melihat dia tekun bekerja,sesekali ku usik jua dan itu mengundang senyum menawannya muncul di pinggir bibir. Manis betul…
Bila dia tanya,kenapa tidak kubeli terus tiket seat tengah untuk seminggu,,,sengaja aku jawab,bimbang rugi pula kerana mungkin keretaku sudah siap dibaiki. Hakikat sebenarnya,aku masih mahu menatap sinar matanya itu,hendak meneruskan gurauan-gurauan manis. Aku ingin terus berbicara panjang lebar dengannya,juga ingin terus bertanya,
“Tempat duduk tengah ada? Saya tak mahu duduk belakang. Pening!”
Tapi,kenapa dia tiada? Ke mana dia pergi? Mungkinkah dia bercuti? Ah,rindunya pada dia. Nasib baik juga kereta belum siap. Walaupun terpaksa tebalkan muka, menumpang Honda accord Encik Kamal penyeliaku itu untuk pulang ke rumah bagi tempoh seminggu lagi…aku sanggup. Asalkan aku dapat memandang wajahnya sebelum ke tempat kerja. Asalkan senyumnya itu dapat kubuat bekalan ketika bersendirian di dalam pondok tol nanti. Sementelah lagi,kenderaan semakin berkurangan menjelang tengah malam.
Nampaknya hari ini,mood ku merudum tiba-tiba…Arghhh…!
***
“Hello…Boleh cakap sama amoi jual tiket ka? Itu ekspress KL punya kaunter?”garangnya suara itu membuatkan dada Nabila berdebar ketakutan. Apa kesilapannya? Dia sudah jual tiket bertindihkah?
“Mana amoi? Lu salah orang oo..”balasnya semula,cuba berlindung diri.
“Lu jangan tipu! Ini nombor ah...Lu punya bos kasi sama saya. Lu pandai ah…lagi mau tipu ka?” Suara tersebut sedikit mengendur,namun belum mampu meredakan debaran orang yang mendengarnya.
“Err…saya. Saya yang jual tiket tu. Ada apa?”malu pula rasanya tertangkap menipu begitu sedangkan nombor telefonnya terang-terang diperolehi dari station master. Matilah dia andai pemanggil itu mengadu hal tersebut kepada bosnya itu. Dead duck!
“Lu ah…lagi mau tanya?. Lu sudah ambik saya punya barang,lu boleh diam-diam duduk sana. Kasi balik sama saya!”arah suara itu semula,tegas sekali bunyinya. Nabila semakin kecut perut. Apa yang sudah diambilnya? Adakah dia tersalah memulangkan wang baki?
“Apek…”
“Apa apek,apek?. Lu ingat saya sudah tua ka?” Ek?
“Sorry…sorry,mister…err,encik,bos…saya sudah ambik apa? Saya silap pulang wang kah? Nanti saya ganti…tolong,jangan macam ni” lembut suara Nabila merayu,mudah-mudahan hati pemanggil yang sedang marah itu turut lembut dan cair. Terdiam orang di sana,berjeda seketika.
“Berapa juta lu mau ganti? Lu ada banyak wang ka?” Nabila sudah mahu menitiskan airmata. Dalam hati,menyeru-nyeru nama emaknya. Emak,tolong!.
“Bos,please…jangan macam ni. Nanti kita jumpa,bincang” Bergetar suara tidak mampu disorok. Mana hendak dikorek wang berjuta? Kalau minta dalam rupiah,tidak menjadi masalah. Kalau US dolar? Waaa…
“Memang saya mahu jumpa sama lu tapi saya tak mahu lu punya wang. Saya mahu lu pulangkan semula barang yang lu sudah ambik!”Itulah juga yang diulang-ulang sipemanggil.
“Ok…ok,nanti kita bincang dululah” Apa sebenarnya yang sudah dia ambil? Nabila masih kabur…
“Baik,nanti kita jumpa. Lu jangan lari…saya cari lu sampai dapat. Dan jangan lupa,bawa saya punya harta yang lu sudah curi” Tadi kata mahu bincang dulu?
“Apa…apa tu?”takut-takut dia bertanya.
“Saya punya hati!” Hah?
“Lagi satu ah…jangan panggil saya bos. Saya tak mahu jadi lu punya bos. Ambik saya jadi lu punya…abang” Nabila rasa mahu pitam mendengar sepotong perkataan itu. Nasib baik dia masih berpijak di bumi nyata walaupun berasa bagaikan sudah berada di Inderaloka.
Abang mana ni? Tapi…dia suka!

3
Ahmad Fazly
Sebulan setengah bertapa,akhirnya wiraku kembali membelah Karak Highway ini. Terasa bagaikan memandu kereta baru. Manakan tidak,bekas kemek di sebelah hadapan sahaja tapi aku suruh kuli Leong itu ketuk dan cat semula satu badan. Bilnya yang ditulis hampir separuh kertas,kuserahkan buat adik kesayanganku itu. Terbeliak matanya memandang tapi aku tetap menayang muka kayu,sama seperti reaksi yang ditunjuknya dulu.
Terketar-ketar tangannya tatkala memasukkan kad ATM. Dengan muka berkerut seribu,diserahkannya duit tersebut padaku. Heh,mana mungkin dia berani membantah? Kalau dia buat begitu,kuharamkan tangannya menyentuh stereng keretaku ini lagi!
Perangai adikku itu sudah penuh dalam poket seluarku ini. Selama ini,ke hulu ke hilir dengan buah hatinya,keretaku itu sudah bertukar tuan melainkan pada gerannya saja. Kali ini,biar ku ajar dia sedikit. Sekurang-kurangnya dia tahu,bukan senang hendak menyerahkan wang begitu sahaja pada orang. Perlu ada semangat yang kuat. Kalau tidak,mahu bertumbuk!
Hari ini aku bercuti dan petang nanti,aku akan mempertemukan si dia dengan keluarga ku sebelum aku menjenguk keluarganya pula. Berkenalan dengan bakal mertua. Seronok tidak terkata. Rasa mahu melayang pergi mendapatkannya. Tapi,aku perlu berwaspada. Bimbang nanti datang pula saman ekor atau kepala,aku kena lunaskan sendiri.
Kena berjimat sekarang. Dah nak kahwin,kan?

Nur Nabila
Dadaku berdegup kencang. Denyutan nadi dalam seminit,sudah tidak terkira lagi. Ada masanya,aku rasa bagaikan mahu pitam. Sesekali memandang jam di pergelangan tangan kemudian membandingkan pula dengan yang tertera di skrin computer,terasa begitu cepat masa beredar. Bertambah kecut jadinya. Sebentar lagi aku akan bertemu dengan keluarga ‘bakal’ku itu. Mudah-mudahan tidak akan timbul sebarang masalah. Kenapalah masa bergerak terlalu pantas? Dadaku ini rasa mahu pecah dek rasa gemuruh. Baik aku pandang jam yang tergantung di dinding kaunter,. Melihat jarumnya yang kaku tidak bergerak,sekurang-kurangnya lega sedikit rasa hatiku. Maklumlah,jam itu sudah lama berhenti memakan bateri!
Aku sudah berteman sekarang! Rasa macam tidak percaya…namun itulah hakikatnya. Aku ini tidak ada kepandaian,jauh sekali dari bijak bistari. Aku bekerja sekadar meringankan beban keluarga. Adik-adik masih ramai yang bersekolah. Pasti wang gaji ayah menyusut dengan cepat bagi menampung pengajian mereka. Jadi,aku tidak mahu menambah beban tersebut. Setakat baju baru,alat kelengkapan harianku serta sedikit tabungan,baki gaji ini masih boleh aku gunakan untuk menambah kekurangan ayah serba sedikit.Tidaklah banyak tapi,bolehlah!
Dan sekarang,jika ada jodohku dengan si dia…aku tidak mahu menyusahkan ayah. Aku akan cuba untuk menampung sendiri perbelanjaannya nanti. Walaupun tidak se gah Dato’ Siti atau Mawi yang ditaja ramai pihak, aku akan pastikan hari bahagiaku nanti,akan dikenang orang sampai bila-bila.
Err…ada sesiapa yang sudi menaja?
***
“Nabila…lu bila mau kawin? Potong lembu ka?”wajah station masternya itu direnung lama sehingga lelaki tionghua separuh botak dan berperut gendut itu mula menggelabah dipandang semacam. Nabila mengulum senyum.
“Lagi satu bulanlah, Mr.Tan. Lembu tak ada,ayam saja. Kalau Mr. Tan mahu sponsor lembu…boleh juga”,pandai betul mahu mengambil kesempatan.
“Saya sponsor lembu ka? Kalau itu macam,lu kawin sama sayalah!” Pulak…
“Saya tak suka orang kurang rambut,perut besar. Kalau mau tunggu rambut Mr Tan tumbuh, perut tu kecil semula,saya pun sudah tua”seloroh Nabila kemudian ketawa melihat bosnya itu meraba-raba kepala dan perut besarnya. “Nanti,jangan lupa saya punya hadiah,tau?” sambung gadis itu lagi. Advance betul bakal pengantin. Hadiah pun boleh minta sendiri.
“Apa lu mau? Kasi taulah…senang kita mau beri” Gadis itu ternganga. Boleh ke? Tidak salah ke? Betul boleh beri ni?
“Serius Mr. Tan? Kalau saya minta hadiah kawin,Mr. Tan boleh beri?. Tak tipu ni?” Dada Nabila berdegup-degup. Impian untuk menjadikan perkahwinannya akan dikenang orang,akan terlaksana andai bosnya itu tidak bercabang lidah.
Melihat sengih lelaki cina itu yang sungguh lebar buat pertama kalinya,Nabila menjerit keseronokan. Terlompat-lompat dia mengelilingi station master yang sedang tertawa di kerusinya itu. Terlupa seketika yang dia masih dalam tugas. Beberapa orang penumpang yang sedang menunggu bas,tertoleh-toleh memandang ke arah mereka.
Keterujaan Nabila semakin bertambah mendengar nada dering ‘I’m yours’ berlagu dari dalam beg tangannya. Sebaik salam bersambut,sengih Nabila makin melebar apabila mendengar Fazly merangka pelan untuk keesokan hari.
“Sayang,pagi esok tunggu abang kat rumah. Kita keluar sekejap tempah baju di butik pengantin” Jadual kerja tunangannya itu sudah dihafalnya.
“Okay,tapi sayang nak pakai warna hijau lumut…boleh tak?”rayu Nabila lembut,dalam usaha hendak mencairkan hati lelaki itu. Terdengar olehnya,Fazly ketawa lepas.
“Boleh…boleh,pakai warna apa pun tak mengapa. Esok kita pilih,okay?” Memang dia lelaki yang mudah bertolak ansur jika kena caranya.
Nabila rasa rahangnya sudah mula lenguh dek kerana senyum yang tidak putus-putus!
4
Nur Nabila
Sedihnya…Itulah yang kurasakan sekarang. Pelamin anganku musnah. Tidakku sangka sama sekali,dia sanggup buat begitu. Selama ini kusangkakan tunangku itu seorang yang bertimbangrasa. Rupa-rupanya…
Lagi dua minggu majlis kami akan berlangsung namun ini pula yang terjadi. Hadiah dari station master yang kuterima minggu lepas sangkaku dapat menggembirakan kami berdua. Rupa-rupanya,hanya aku yang beria-ia tetapi tidak pada tunangku itu. Sampainya hati…
Bagaimana sekarang? Hajatku tidak kesampaian. Mungkin perkahwinan ku ini hanya akan menjadi sebahagian dari perkahwinan sebelum ini,yang pernah orang lain lalui. Tidak ada istimewanya. Tidak akan dikenang orang sampai bilapun.
Impian tidak kesampaian…

Ahmad Fazly
Geram! Memang aku geram! Tempoh tidak sampai sebulan,baru tunangku membuka mulutnya. Sebelum ini,dia tidak pernah membincangkan hal tersebut. Bila aku tanya,dia senyum saja. Malu-malu…
Kenapa tidak mahu berbincang denganku? Bukankah dalam sesebuah ikatan,komunikasi itu sangat penting? Semalam,bila aku berceramah dengannya tentang pentingnya perbincangan,dia diam saja. Walaupun begitu,jelas di mataku air mukanya yang mengeruh. Kalau ikut hatiku,sepanjang jalan menghantarnya pulang dari butik semalam,mahu ku ulang ceramah motivasi tersebut namun tidak sampai hati pula bila melihatkan matanya yang sudah digenangi air. Tersentuh agaknya bila permintaan tersebut,ku tolak bulat-bulat.
Sejak semalam dia masih belum menelefonku dan aku pula masih tiada hati hendak menghubunginya. Biarlah dulu…
***
“Sayang,kenapa lama tak telefon abang?” Akhirnya Fazly akur,tanpa wanita itu,dia jadi tidak tentu arah. Makan tidak kenyang,tidur enggan lena. Tiga hari menunggu Nabila menghubungi namun hampa dan akhirnya dia mengalah.
“Tak tau nak cakap apa”mendatar suara Nabila. Tidak lagi teruja macam selalu.
“Marah lagi?” gadis itu tidak bersuara. Fazly faham maksudnya. Dia masih marah!
“Abang minta maaf. Bukan abang tak mahu ikutkan kemahuan sayang tu,tapi…”
“Tapi apa?”,pintas Nabila segera,ingin mendengar alasan lelaki tersebut. Sudah lama dia merencanakan hal itu dalam diam-diam namun sebaik saja diutarakan,ditolak pula mentah-mentah tanpa sebarang alasan.
“Abang sebenarnya sudah ada rancangan lain” jelas Fazly teragak-agak,bimbangkan penerimaan gadis itu.
“Rancangan lain? Apa tu?” Suaranya kembali teruja…

5
Ahmad Fazly
Akhirnya masa itupun tiba juga. Bergemuruh dadaku ini sukar untuk kuselindungkan lebih-lebih lagi di hadapan adikku yang sangat ‘prihatin’ itu. Terima kasih banyak-banyak kerana sering beraksi sebagai Tuan Kadi yang tidak bertauliah. Menggesa aku supaya berlatih mengakad kerana bimbang tersilap. Kemudian memomokkan aku dengan cerita-cerita basi tentang mempelai lelaki yang perlu dimandikan bawah tangga kerana gagal melafaz akad. Rasanya,mahu aku tendang dia keluar…biar bergolek ke tangga!
Selepas ini,kami akan melalu frasa baru dalam hidup. Memulakan hidup berkeluarga di rumah yang baru kami beli bersama. Kemudian,andai ada rezeki kami…menambah pula bilangan ahli keluarga. Bakal isteriku itu hanya mahukan sepasang cahaya mata walaupun keinginanku sebenarnya lebih lagi. Tetapi,aku tidak mahu menggesa kerana yang bakal bertarung nyawa nanti adalah dia. Aku kasihan padanya…
Nur Nabila
Berdebarnya hatiku ini…Sukar sekali melelapkan mata. Tidak ku sangka-sangka,beberapa hari lagi aku bakal jadi suri lelaki itu. Sungguh tidak aku duga sama sekali,pertemuan yang tidak sampai 6 bulan ini akan diikat dengan tali perkahwinan. Singkat sekali rasanya namun apa boleh buat,itu semua permintaan keluarga kami yang mahukan perhubungan ini disahkan segera. Aku juga mahu begitu kerana ingin merasai nikmat bercinta selepas berkahwin.
Dalam tempoh tidak sampai setengah tahun ini,hanya beberapa kali saja kami bertemu di luar waktu bekerja. Pertama,ketika aku dibawa bertemu keluarganya kemudian selang beberapa hari,dia pula datang ke rumahku di kampung.
Kami juga hanya keluar untuk membeli kelengkapan pertunangan dan perkahwinan. Selebihnya,hanya berhubungan di talian setiap hari. Pasti berbeza rasanya bila sudah disatukan dalam situasi kami yang masih malu-malu.
Ah,tidak sabar hendak melaluinya!
***
“Suka tak?”,bisik Fazly perlahan ke telinga isterinya yang begitu manis di sisi. Nabila tunduk malu-malu. Lidah kelu hendak berkata-kata kerana dadanya sedang bergendang debar. Rapatnya kedudukan mereka berdua membuatkan tangan wanita itu basah dek peluh.
“Macam ni,lagi baguskan? Lagi grand dan glamour…kalah Mawi tu” sambung Fazly lagi. Nabila ketawa perlahan sambil menutup mulut ala-ala heroin melayu lama. Heroin sekarang,semua ketawa lepas!
“Terima kasih bang. Sayang suka sangat!”bisiknya semula. Kedua pengapit di sebelah mempelai buat-buat tidak nampak. Tapi Fazly tahu,sekejap lagi mesti teruk dia kena kutuk dengan adiknya itu.
Pasti majlisnya itu akan jadi sebutan ramai seperti yang dia angankan selama ini. Sungguh Nabila tidak menyangka,perancangan Fazly jauh lebih besar darinya. Sebaik saja Mr Tan sudi menaja pakej pelamin yang akan menghiasi stesen bas tempat dia bekerja,hati Nabila melonjak teruja. Pasti seronok bersanding di terminal tempat kerjanya itu tapi Fazly menolaknya bulat-bulat!
Dan hari ini,dia betul-betul tidak sangka,mereka sedang diarak di dalam bas ekspress menuju ke Plaza Tol Bentong!
Dalam bas itu,penuh dengan sanak saudara dan rakan sekerja bersama dengan kumpulan kompang yang masih belum berhenti berdendang. Sejuk dingin tangan mempelai berdua itu dek kerana penghawa dingin ditambah pula rasa teruja sebagai raja sehari.
“Lepas ni,jangan merajuk-merajuk lagi,tau? Abang tak sanggup nak berjauhan dengan sayang. Abang akan cuba pastikan,segala kemahuan sayang dipenuhi. Kan dah bukti ni? Pasti lepas ni...orang akan kenang majlis kita sampai bila-bila...betul tak?”tangan isterinya itu diramas lembut. Langsung tidak dipedulikannya,pengapit yang menjeling-jeling.
Plaza Tol Bentong sedang menanti. Mereka akan disandingkan di kawasan R&R di sana beserta dengan kehadiran sanak saudara dan rakan sekerja. Terima kasih buat bos yang baik hati sudi menaja dua buah bas ekspress. Sungguh,cinta mereka bersemi di sini!

Jumaat, 3 Disember 2010

Seksis ( Diari Seorang Isteri )

1
26hb.Oktober 2010 (Selasa)
Dear diari,
Hari ini aku betul-betul meradang. Buat pertama kali dalam sejarah berumahtangga,abang memarahiku di depan anak-anak. Sudah lupakah akan janji-janjinya dahulu? Suarakan ketidakpuasan hati antara kami, hanya di dalam bilik? Tetapi,kenapa dia tega bersikap begitu?
Puncanya tidaklah sebesar mana. Ketika kami duduk menonton tv,aku menegur tentang tingkahnya yang suka sekali meninggalkan cawan bekas minumannya di atas meja kaca ruang tamu rumah kami. Berat sangatkah hendak di bawa ke dapur? Perlukah aku juga yang melakukannya? Bekas melekit pada kaca itu meninggalkan rupa buruk jika lambat dicuci. Bila aku tegur,cepat saja dia menjawab. Katanya,
“Hal kecil macam ni pun,nak bising. Awak tolonglah angkat…Membebel aje!” Amboi,bagai mahu terkeluar ulas mataku melihat dia duduk bersilang kaki. Siap digoyang-goyangkan lagi.
Kemudian,tiba-tiba sahaja drama di tv bertukar ke perlawanan bolasepak. Terkebil-kebil mata kedua anak dara sunti kami yang turut berada di situ. Bila aku desak supaya menukar semula,dia marah aku lagi…
“Ish… awak ni,makin kuat berleter sekarang,ya? Saya nak tengok tv pun,tak senang. Itu salah,ini tak kena. Kalau tak nak tengok,pergi masuk bilik. Membebel saja kat sini,saya tak boleh fokus,tau tak?” Hah?
Apa dia cakap? Tak senang nak tengok tv? Padahal,sejak balik kerja petang tadi,itulah saja yang dihadapnya. Memang betul-betul buat aku angin!
Tolong aku…badan aku dah menggigil ni…Rasa hendak baham orang saja…Arghhh!

2
27hb Oktober 2010 (Rabu)
Sekarang sudah pukul 11 malam. Semuanya sudah lena. Tinggal aku seorang,hendak mencurahkan rahsia hati. Hari ini,suami aku terkena! Nak tau?
Hmm…macamana hendak cerita,ye? Aku masih lagi dalam mood gelihati. Asyik tersengih sepanjang petang hingga ke malam. Bukan saja kerana dapat wang belanja malahan hutangku dengan benggali kain sudah langsai. Siapa yang bayar? Bos lah...hehehe..
Suamiku menerima gajinya hari ini. Hal itu, memang dia tidak pernah berahsia. Aku sudah tahu sejak kami berumahtangga 9 tahun lalu. Tapi masalahnya,walau segudang wang yang dia keluarkan dari mesin atm,aku terpaksa merayu untuk menikmatinya sedikit. Membeli barang-barang keperluan untuk diriku sendiri. Namun katanya,
“Alah…buat apa nak pegang duit? Bila kita shoping barang dapur,awak ambik aje barang-barang yang awak hendak kat situ. Dalam pasaraya tu,semua ada!. Emak,ayah dengan adik-beradik saja yang tak ada. Saya bagi duit pasar saja,cukuplah…” Tapi,dalam pasaraya mana ada jual novel!
Dan disebabkan susah sangat,mahu atau tidak…terpaksalah aku buka loan dengan benggali jual kain. Itupun untuk menukar langsir baru di rumah kami. Hendak menunggu dia membeli, jangan harap. Enam tahun tinggal di rumah sendiri,baru dua warna menghiasi tingkap rumah kami dengan corak yang sama. Macam tidak ada patern lain!
Petang tadi ketika benggali itu datang,aku buat-buat sibuk di dapur. Dengan muka cemberut mengalahkan limau kecut,abang terpaksa juga menghulurkan wangnya. Dapat kubayangkan tangan suamiku yang menggigil-gigil, saat menghulurkan duit kepada benggali berjambang tersebut. Bukan sedikit-sedikit,tapi langsai semua. Agaknya,dia tidak mahu lagi melihat muka benggali tu terjengul di pintu rumah kami. Bila dia tanya,kenapa aku berhutang. Aku jawab,
“Habis,abang tak mahu bagi saya duit…Kalau tidak,boleh saya beli kain sendiri,jahit sendiri. Benggali tu,bukan ada jual kain meter. Semua kain pasang saja. Kalau nak,kena tempah terus dengan dia…”
Bila abang keluarkan walletnya, senyum aku sudah sampai telinga! Terbayang di kepala senarai novel yang bakal aku beli!

3
28hb Oktober 2010 (Rabu)
My diari…hari ini aku kena marah lagi. Sedihlah juga tapi nasib baik bukan depan anak-anak. Abang tunggu aku siap solat isyak kemudian baru dia buka cerita. Aku buat muka selamba tapi dalam hati,Allah saja yang tahu. Maklumlah,salah sendiri walaupun bukan salah aku sepenuhnya…
Petang tadi,aku memandu ke sekolah. Hendak menjemput anak sulungku pulang dari kegiatan kokorikulum di sekolahnya. Ketika sampai di simpang, kereta kancil di depanku tiba-tiba berhenti. Enjinnya mati. Aku yang kelam kabut di belakang sempat menekan brek tapi tercium juga belakang kereta warna putih di hadapanku itu. Terkemik sedikit…dan tadi,aku terpaksa mendengar leteran abang yang langsung tidak mempedulikan muka kasihanku.
“Huh,perempuan bawak kereta…macam tu lah” Mukadimah abang yang sangat sinis. Aku tunduk saja tapi dalam hati tetap mengomel sendiri.
“Sondol sana,sondol sini. Bawa macam siput pun,boleh langgar kereta orang. Kalau laju macam Alex Yoong tu,tak hairanlah juga” dia jeling aku,langsung tidak mahu bersimpati.
“Tapi,bukan salah saya”,sempat lagi aku membela diri namun,jelingannya kali ini lebih tajam.
“Menjawab memang pandai tapi lesen memandu dah dua tahun,masih tak pandai-pandai lagi. Susah betullah…” Rengusnya. Sedihkan?
Memang sedih sangat. Abang macam sudah lupa,siapa yang beria-ia menyuruh aku mendapatkan lesen kereta dahulu. Bukan dia ke?

4
29hb Oktober 2010 (Khamis)
Diariku sayang,
Malam ini,tidak boleh tulis panjang-panjang. Semua tidur awal jadi,aku pun mahu masuk tidur juga. Tambahan lagi,malam ini malam jumaat…jadi,faham-faham sendiri (mood romantik!)
Abang dah panggil tu…bye!

5
4hb November 2010 (Selasa)
Diari kesayanganku,
Rindu aku tak? Maaf…aku balik kampung empat hari kerana bercuti dan memenuhi undangan walimatul urus kedua belah keluarga kami. Kasihan diariku ini,terbiar kosong empat muka surat.
Aku berselisih faham dengan abang! Sebab? Apalagi,cemburulah…
Sejak dalam kereta waktu pulang dari kampung petang tadi,dia sudah menampakkan protesnya kepadaku. Bila aku tanya,dia diam tidak mahu menjawab tapi,bila anak-anak menyoal,panjang lebar jawapan yang dia berikan. Kecil hatiku! Sob! Sob!..Sedih tau..
Hari jumaat dan sabtu,kami di Terengganu(rumah mertuaku) kerana ada majlis pertunangan adik abang,Rahimah. Kebetulan pula pasangannya itu,adik kepada bekas tunangan abang dulu jadi, sudah tentu bakal isteri tak jadinya itu turut hadir. Dia sudah bergelar janda beranak tiga.
Amboi,bukan main lagi. Bercerita panjang lebar,bergambar kenangan malahan sudah bertukar nombor telefon. Kepalaku mula berasap,angin lintang sudah mula berhembus sepoi-sepoi bahasa. Bila aku tanya,
“Ah…,itupun nak cemburu,ke?”abang soal aku semula. Gila! Siapa tidak cemburu,memang kayu!
Akupun cuba lah untuk tidak menampakkan sangat perasaanku yang bergelora ketika itu tapi tetap gagal. Melihat abang begitu riang,aku bawa diri ke bilik kemudian menangis sendiri. Abang dah tak sayang aku ke?
Hari ahad dan isnin,kami pulang ke Pahang yakni rumah emak dan ayahku. Sudahpun dinamakan kenduri,pasti ramai yang hadir di rumah pengantin yang diraikan termasuklah seseorang yang pernah mengisi hatiku ini suatu masa dulu. Cerita dah lama,kan? Aku pun sudah tidak rasa apa-apa lagi.
Namun,suamiku itu sudah berprasangka yang tidak-tidak. Aku yang jenis meriah dan ramah mulut ini,dipandang ala-ala melihat perempuan kaberet! Jelingannya sinis,menyentap ke lubuk hati!
Bukan aku tidak cuba mengelak tetapi ‘bekas’ ku itu asyik mengekor saja. Ada saja soalan hendak ditanya. Hinggakan nombor telefonpun dia minta aku berikan tapi semuanya ku tolak dengan baik. Aku ini jenis yang setia pada kasih nan satu. Dulu,dia yang meninggalkanku untuk mengejar cinta gadis lain. Mungkin sebab itu,abang nampak aku terlebih rapat pula dengan si dia. Padahal sebenarnya…ah,tuhan saja yang tahu.
Dan sebelum tidur tadi,kami bersemuka. Aku mohon ampun dari abang andai dia terguris rasa. Apa nak buat,kan? Sebagai isteri,terpaksalah mengalah…takut masuk neraka!
Tapi,bab yang paling aku suka…abang telah padamkan nombor telefon bekas tunangannya itu atas permintaanku. Katanya,
“Abang ambil ni pun,bukan sebab apa. Dia minta abang tolong carikan anaknya kerja di tempat abang tu. Tapi tak mengapalah…kalau ada peluang kerja nanti,abang beritahu saja pada tunang Imah”
Hmm…nasib baik dapat diselesaikan. Kalau tak…?

6
9hb November 2010 (Isnin)
5 hari aku tidak menulis. Maafkan aku! Aku tak larat…demam!
Walaupun pening-pening begini,terpaksa juga bangun mengemaskan rumah dan memasak. Kerja suri rumah memang tidak pernah habis. Sepatutnya, sebaik saja berkahwin…semua suami kena buat akaun bank untuk isteri. Setiap bulan bayar gaji…tapi kalau buat begitu,di mana lagi hendak dikutip pahala?
Dah lah…aku tak larat. Pening!

7
11hb November (Khamis)
Dear diari,
Aku sudah sihat. Hari ini,ada Hari Interaksi Ibu Bapa Dan Guru-Guru di sekolah anakku. Aku ajak abang ke sekolah untuk melihat pencapaian pembelajaran anak selama setahun ini tapi dia menolak. Katanya,
“Awak seorang yang pergi,cukuplah. Kan abang kerja,ni…” Geram sungguh aku!
Sudah seminggu surat dari sekolah itu sampai ke tangannya. Kenapa tidak minta cuti dari bosnya itu? Pelajaran anak tidak pentingkah?
“Awak kan,emaknya?…Yang selalu ada dengan dia?. Awak yang patut lebih tahu pasal sekolah dia tu…Nanti,ceritalah pada abang” Eh,macam tu ke? Memanglah aku ni,emak. Tapi,ayahnya siapa?
“Tapi bang,kan ke namanya Hari Interaksi Ibu Bapa? Bukan ibu saja…” Aku tidak mahu kalah. Kertas sekeping itu kuhulur ke mukanya. Dia hanya berdengus sambil menarik selimut. Nasib…nasib.

8
14hb November 2010 (Ahad)
Sekarang sudah pukul 11 malam. Aku tidak dapat tidur,mungkin kerana sudah terlebih tidur pada sebelah siang. Pelik juga aku dengan tingkah abang siang tadi. Tiba-tiba saja ajak aku tidur sebelah petang bersama-sama. Selalunya kalau hari cuti,pantang letak kepala…atas sofa ruang tamu pun boleh jadi tempat dia melelapkan mata. Akupun,dia sudah tidak ingat lagi…
Esok,hari kecemerlangan di sekolah anak. Kedua-dua cahaya mataku berjaya dalam peperiksaan akhir tahun dan akan menerima hadiah. Ibu bapa diminta mengiringi anak-anak naik ke pentas. Petang tadi aku merengek dengan abang,minta wang untuk mengambil baju baruku yang sudah lama ku tempah. Esok,aku hendak naik atas stage,tau? Mana boleh pakai baju buruk?
“Amboi,bergaya sakan! Anak yang nak ambil hadiah,dia pulak yang lebih”ujar abang. Aku buat juga muka kasihan. Ku kelip-kelipkan mata di depannya,mohon simpatilah konon!
Tadi sebelum tidur,aku mengadap seterika berjam-jam…menggosok pakaian anak-anak dan paling utama,baju baruku yang akan dipadankan dengan selendang. Serba biru! Wah..
Tiba-tiba,abang datang dengan menjinjit sehelai seluar slack dan kemeja lengan panjang biru gelap. Akupun,tanpa banyak soal,seterika saja. Pada fikiranku,tentu abang ada urusannya yang tersendiri, esok.
Tapi,aku jadi hairan pula bila abang tiba-tiba bertenggek di muka pintu,mula menggilap kasut kulitnya hingga berkilat. Pelik bercampur curiga!
Tadi pakaian,kemudian kasut pula…Ke mana abang mahu pergi sebenarnya?

9
15hb November 2010 (Isnin)
Diariku sayang,
Letih betul hari ni…Matapun sudah berat tapi,aku tetap juga mahu menulis di sini. Kejadian melucukan yang terjadi di sekolah pagi tadi.
Seperti yang tertera di atas kertas jemputan,majlis di sekolah anak akan bermula pada pukul 8.30 pagi. Tapi,biasalah…Selagi tidak mencecah pukul 9.00 atau setengah jam seterusnya,tidak mungkin acara akan berjalan. Tipikal,janji melayu…kata orang.
Jadi,akupun menyibukkan diri di rumah melakukan rutin seperti biasa sehinggalah jam mencecah pukul 9.00. Segera aku bersiap dan bertolak ke sekolah tapi malangnya tempat meletak kenderaan yang dikhaskan untuk pelawat, sudah penuh. Terpaksalah aku berpusing dua tiga kali mencari parking sehinggalah Unserku itu selamat berehat di petak paling jauh sekali...Huh,letih!
Jarak antara parking lot dengan dewan sekolah agak jauh juga. Mahu atau tidak,terpaksalah aku menapak dengan heel 3 inci. Maklumlah,mahu bergaya ala-ala model di pentas nanti…
Namun, malang sekali nasib ku juga anak-anak. Sebaik saja aku tiba, juruacara sudah mengumumkan nama mereka berdua dari tahun 1 dan 3. Aku hanya sempat melihat anak keduaku turun dari tangga pentas dengan hadiah dan sijil di tangan. Kasihan anak-anakku,tiada siapa yang menemani mereka. Kasihan pada aku juga…sia-sia bergaya! Itulah,niat tak ikhlas,kan?
Sedang aku tercegat berdiri memandang anak-anak orang lain yang naik ke pentas dengan ibu-bapa masing-masing,bahuku dicuit dari belakang. Terkejut beserta hairan namun bila ku toleh ke belakang,aku tambah terkejut bercampur gelihati.
Abang?
Bukan main suamiku itu,bergaya dengan pakaian dan kasut yang digilapnya semalam. Hehehe…Sangkanya anak-anak kami masih belum naik ke pentas lagi. Bolehlah dia naik sekali dan aku pula sekali tetapi hasrat tak kesampaian. Kasihan juga pada abang…
Yang aku geram tu…pergi jumpa cikgu tak mahu. Naik atas stage tu,nak pulak? Berangan nak jadi artis ke?

10
16hb November (Selasa)
Cuti sekolah bermula. Ringan sedikit kerja-kerjaku di rumah. Ada anak yang mahu membantu. Hendak harapkan abang…
Dia masih lagi begitu. Meninggalkan cawan minuman di meja kaca, setokin di sumbat ke dalam kasut, kain pelekatnya terlepek di lantai masih lagi bergulung,seluar kecilnya di tarik sekali dengan seluar panjang membuatkan aku sukar mahu mengeluarkannya,hanya dia yang menguasai remote tv dan macam-macam lagi.
Kadang-kadang aku fikir,menjaga anak dara berdua itu lebih mudah. Walau banyak kali aku tegur,begitulah juga dibuatnya. Lagaknya mahu mengarah saja…
Apa boleh buat? Tapi,sesekali aku bersuara…dia mengalah juga. Mungkin sedar akan kesalahan sendiri cuma kesedarannya tidak kekal lama. Dia pasti mengulanginya semula..
Geram betul!

11

17hb November 2010 (Rabu)
Dear diari,
Selamat Hari Raya Aidil Adha…
Tadi,sebelum tidur abang membisikkan ucapan itu di telinga. Ake sengih dalam gelap. Betul abang dah buang tebiat! Selalunya,mahu sebut Happy Birthday pada aku pun susah.
“Kita ni,tak mahu tambah ahli keluarga ke? Along dan adik dah makin besar. Kalau dapat yang lelaki pula,bagus juga”,bisik abang lagi.
Oh…,patutlah baik sangat. Ada udang di sebalik batu.
“Kalau dapat perempuan lagi?”dugaku.
“Beranak lagi…dan lagi…sampai dapat lelaki” Luas mataku terbeliak dalam gelap. Apa?
Dalam samar malam,aku nampak wajah abang yang sedang ketawa. Dagu tirusnya semakin memanjang. Geram aku melihatnya. Rasa mahu ku gigit-gigit dagunya itu!
Di saat abang menarik aku dalam pelukannya,sempat aku memohon dalam diam. Kali ini kurniakanlah aku zuriat lelaki yang soleh,pelengkap rumahtangga. Sekurang-kurangnya,aku tidak perlu lagi menempuh pengalaman melahirkan yang berulang kali. Takut!
Opss..aku terpaksa berhenti dahulu. Abang dah terjaga semula…mungkin menyedari aku tiada di sisinya. Nampaknya,mood romantik masih berlegar di dalam bilikku ini. Esok,aku tulis semula…

TAMAT